KURIKULUM MADIN, KOMPETENSI LULUSAN MDT, PROSES PEMBELAJARAN MADRASAH DINIYAH TAKMILIYAH.

belajar santri 2
belajar agama

Kurikulum MDT yang berlaku saat sekarang (2017) adalah kurikulum Madrasah Diniyah Takmiliyah   tahun 1983 yang diadaptasikan dengan kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang didasarkan pada ketentuan-ketentuan yang ditetapkan dengan PP no 19 tahun 2005 tentang standar nasional pendidikan dan PP no 55 tahun 2007 tentang Pendidikan Agama dan Keagamaan.

Realitas di lapangan bahwa sejak semula masing-masing madrasah diniyah takmiliyah atau biasa disebut madin dikembangkan di berbagai daerah dengan karakteristik dan kekhasan tersendiri menjadi kekuatan bagi penerapan kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan lokal maupun nasional. Kurikulum madrasah diniyah disesuaikan dengan jenjang pendidikan yang ada yaitu :

  1. Kurikulum Madrasah Diniyah Takmiliyah Awwaliyah (MDTA) yang ditempuh dalam 4 (empat) tahun masa belajar dari kelas 1 hingga kelas 4 dengan 18 jam per minggu
  2. Kurikulum Madrasah Diniyah Takmiliyah Wustha (MDTW) yang ditempuh dalam 2 (dua) tahun masa belajar dari kelas 1 hingga kelas 2 dengan 18 jam per minggu
  3. Kurikulum Madrasah Diniyah Takmiliyah Ulya (MDTU) yang ditempuh dalam 2 (dua) tahun masa belajar dari kelas 1 hingga kelas 2 dengan 18 jam per minggu

Prinsip Pelaksanaan Kurikulum

Dalam madrasah diniyah takmiliyah, kurikulum yang dijalankan dengan pengembangan prinsip-prinsip sebagai berikut :

  1. Fleksibilitas

Fleksibilitas menitikberatkan pada pengembangan materi dan metodologi yang digunakan dalam proses pembelajaran. Hal yang harus diperhatikan adalah bagaimana didapat pilihan yang tepat agar terjadi komunikasi yang baik antara guru dan santri, sehingga materi yang diberikan benar-benar dapat dipahami. Oleh sebab itu guru harus memperhatikan keberadaan santri dari segi kecerdasan, kemampuan dan pengetahuan yang telah dikuasainya, kemudian membuat pilihan bahan belajar dan metode-metode pembelajaran yang tepat dan sesuai

  1. Berorientasi Tujuan.

Kegiatan belajar mengajar harus berorientasi pada tujuan. Pemilihan kegiatan-kegiatan dan pengalaman belajar didasarkan pada ilmu pengetahuan dan perkembangan masyarakat. Oleh karena itu sebelum menentukan waktu dan bahan belajar rerlebih dahulu ditetapkan tujuan-tujuan yang harus dicapai oleh santri dalam mempelajari suatu mata pelajaran.

  1. Efektivitas dan Efisiensi

Struktur kurikulum madrasah diniyah takmiliyah pada dasarnya merupakan pelengkap dari pendidikan agama Islam yang diperoleh santri pada lembaga pendidikan formal atau sekolah umum. Meski demikian, struktur kurikulum madrasah diniyah takmiliyah tidak sederhana, sehingga memerlukan ketrampilan tersendiri dalam pengorganisasiannya agar waktu yang tersedia dapat dimanfaatkan secara efektif dan efisien tanpa mengurangi capaian-capaian dan tujuan di harapkan.

  1. Kontinuitas

Kurikulum Madrasah Diniyah Takmiliyah dikembangkan berdekatan hubungan hirearki fungsional menghubungkan antar jenjang dan tingkatan, yakni MDTA, MDTW dan MDTU. Oleh karena itu perencanaan kegiatan belajar mengajar harus dibuat seoptimal mungkin dan sesistematis maksimal, karena memungkinkan terjadinya proses peningkatan, perluasan serta pengalaman yang terus berkembang dari suatu pokok bahasan mata pelajaran.

  1. Pendidikan seumur hidup

Pendidikan merupakan kewajiban yang utama bagi umat Islam, bahkan dalam ajaran Islam dinyatakan bahwa pendidikan harus dialami oleh setiap orang selama masa hidupnya. Slogan masyarakat dunia “education for all’ yang ditetapkan oleh unesco juga mengandung prinsip pembelajaran hidup seumur hidup. Oleh sebab itu maka materi yang diberikan di Madrasah Diniyah Takmiliyah selain dapat memberikan pengetahuan dan pengalaman, juga harus dikembangkan sebagai pendorong utama bagi tumbuhnya semangat belajar tiada henti dan untuk semua lapisan masyarakat, dengan demikian Madrasah Diniyah Takmiliyah menjadi pusat pendidikan yang membuka akses pendidikan bagi masyarakat seluas-luasnya dan berlangsung seumur hidup.

baca : Nomor Statistik Madrasah Diniyah Takmiliyah ( NSDT )
baca : Kelengkapan Administrasi Madrasah Diniyah Takmiliyah
baca : Ijazah Madrasah Diniyah Takmiliyah

Struktur Kurikulum

Struktur kurikulum adalah kerangka umum program pengajaran yang diberikan pada tingkat dan jenjang pendidikan Madrasah Diniyah Takmiliyah yang meliputi :

  1. Satuan mata pelajaran yang diberikan pada madrasah diniyah takmiliyah berikut frekuansi dan alokasi waktunya dalam satu minggu.
  2. Program pengembangan diri dan pembiasaan akhlakul karimah santri

Struktur kurikulum yang dimaksud adalah sebagai berikut :

No Mata Pelajaran MDTA MDTW MDTU
    I II III IV I II I II
Keagamaan
1 Al Qur’an 5 5 4 4 3 3 2 2
2 Hadist 1 1 2 2 2 2 2 2
3 Aqidah 1 1 1 1 1 1 2 2
4 Ahlaq 2 2 2 2 2 2 2 2
5 Fiqh 4 4 4 4 4 4 4 4
6 Tarikh Islam 1 1 1 1 2 2 2 2
Bahasa
7 Bahasa Arab 4 4 4 4 4 4 4 4
  Muatan Lokal                
8 Muatan Lokal                
  a.     Arab Pegon                
  b.     Imla                
  c.     dll                
  Jumlah 18 18 18 18 18 18 18 18

Ketentuan alokasi waktu untuk setiap jam pelajaran dari mata pelajaran tersebut adalah :

Awwaliyah kelas 1 adalah 30 menit

Awwaliyah kelas II s.d. IV adalah 40 menit

Wustha & Ulya kelas I s.d. II adalah 45 menit

Adapun pengembangan diri dan pembiasaan akhlakul karimah diberikan melalui kegiatan-kegiatan yang mengakomodasi minat, bakat dan potensi santri serta penciptaan lingkungan religius di Madin. Program ini dijalankan dengan menyesuaikan kondisi lingkungan MDT di luar pembelajaran kelas.

Pengelolaan dan pengembangan Kurikulum

Pengembangan dan pengelolaan kurikulum berpegang pada prinsip kesatuan dalam kebijakan dan keberagaman pelaksanaan. Kesatuan dalam kebijakan berarti bahwa kurikulum MDT yang di tetapkan merupakan kurikulum dasar yang dijadikan acuan bagi kegiatan pembelajaran. Madrasah Diniyah Takmiliyah dan pencapaian hasilnya. Keberagaman dalam pelaksanaan berarti bahwa pelaksanaan kurikulum dapat dilaksanakan dengan berbagai metode yang sesuai dengan kondisi daerah dan kemampuan masing-masing madin.

anak belajar
menyimak pelajaran

Arahnya adalah bahwa struktur kurikulum MDT dikelola dan dikembangkan mempunyai nuansa sebagai berikut :

  1. Menyeluruh dan berkesinambungan;
  2. Beragam dan terpadu;
  3. Pusat dan potensi dan kebutuhan santri;
  4. Tanggapan terhadap pengembangan ilmu;
  5. Relevan dengan kebutuhan masyarakat.
Iklan

Penulis: Gadung Giri

salam kenal

3 thoughts on “KURIKULUM MADIN, KOMPETENSI LULUSAN MDT, PROSES PEMBELAJARAN MADRASAH DINIYAH TAKMILIYAH.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s